Visi Pasangan Capres dan Cawapres Kita

Menjadi negara yang mandiri tentu harus dibarengi dengan negara (termasuk pemerintah dan masyarakatnya) yang ‘berkepribadian’. Sepikiran dengan Mochtar Lubis, tim ini merasakan bahwa negara Indonesia (pemerintah dan masyarakatnya: manusia Indonesia ) belum berkepribadian, senada dengan sifat ke-6 manusia Indonesia yang disarikan oleh Mochtar Lubis dalam ceramahnya pada 6 Aprul 1977 di Taman Izmail Marzuki – Jakarta, bahwa manusia Indonesia masih ‘lemah watak dan karakternya’.


Sumber Foto: https://asset.kompas.com/crop/67x0:742x450/750x500/data/photo/2018/08/13/2986384311.JPG

Oleh: Tomson Sabungan Silalahi

Visi dan misi pasangan calon presiden dan wakil presiden selalu menarik untuk ditilik. Setiap pasangan calon beserta timnya pastilah merasa bahwa visi dan misi merekalah yang lebih baik bila dibandingkan dengan visi dan misi pasangan lainnya. Sah-sah saja sebenarnya, justeru akan terasa aneh jika ada pasangan calon beserta timnya merasa kalau visi dan misi pasangan lainlah yang lebih baik.

Tulisan ini akan mencoba membahas apa saja yang bisa dibahas dari visi pasangan Capres dan Cawapres Kita. Maka tulisan ini bukan bermaksud sebagai bentuk dukungan ke salah satu calon dan kesimpulannya diserahkan kepada para pembacanya. Tulisan ini murni persepsi penulis yang bisa saja tidak sesuai dengan apa yang dipikirkan tim-tim penulis visi-visi itu ketika menulisnya sedemikian rupa.

Pasangan calon presiden dan wakil presiden dengan nomor urut 01 memiliki visi seperti berikut: “Terwujudnya Indonesia maju yang berdaulat, mandiri, dan berkepribadian, berlandaskan gotong-royong”. Sebelum dibandingkan dengan visi pasangan calon nomor urut 02 baiklah kita bahas dulu visi pasangan calon nomor 01 di muka.

Visi nomor urut 01 ini menunjukkan kerunutan pola pikir penyusunnya. Pasangan ini ingin mewujudkan ‘Indonesia maju yang berdaulat’, jadi bukan sekedar ‘maju’ namun ‘berdaulat’ juga. Karena ada banyak negara maju dimana masyarakatnya tidak bahagia. Tidak bahagia karena sumber daya alamnya tidak sepenuhnya dikuasai oleh negara. Setelah lima kata pertama kemudian muncul kata ‘mandiri’ lagi-lagi ini mau menyatakan bahwa hanya negara yang mandirilah yang memungkinkan untuk maju yang berdaulat. Pasangan ini sangat paham benar bahwa selama kita masih bergantung pada orang (baca: negara) lain, negara ini tidak akan pernah bisa berdaulat, dan tidak akan maju-maju.

Menjadi negara yang mandiri tentu harus dibarengi dengan negara (termasuk pemerintah dan masyarakatnya) yang ‘berkepribadian’. Sepikiran dengan Mochtar Lubis, tim ini merasakan bahwa negara Indonesia (pemerintah dan masyarakatnya: manusia Indonesia ) belum berkepribadian, senada dengan sifat ke-6 manusia Indonesia yang disarikan oleh Mochtar Lubis dalam ceramahnya pada 6 Aprul 1977 di Taman Izmail Marzuki – Jakarta, bahwa manusia Indonesia masih ‘lemah watak dan karakternya’.

Terakhir, ada frasa ‘berlandaskan gotong-royong’, pasangan calon nomor 01 ini seperti mau menyatakan bahwa semua hal baik yang sudah disampaikan pada baris kata-kata di awal itu akan mudah terwujud jika dilandasi gotong-royong. Untuk menjadi negara yang maju yang berdaulat tidak hanya tugas pemerintah (coi), bahwa masyarakatpun harus turut andil, harus bekerja bersama-sama. Masyarakatnya harus saling bantu-membantu dan tolong-menolong. 

Seperti hendak mengatakan bahwa masyarakat kita belum sepenuhnya menerapkan prinsip gotong-royong yang selalu kita bangga-banggakan selama ini, sehingga negara ini tidak maju-maju. Sebenarnya kita mau kok saling tolong-menolong dan bantu-membantu tapi elit-elit politiknya jangan mengadu domba juga dong ya! Eh! Singkatnya pasangan calon nomor urut 01 memandang bahwa Indonesia saat ini masih belum (begitu) maju.

Pasangan calon nomor urut 02 memiliki visi sebagai berikut: “Terwujudnya Bangsa dan Negara Republik Indonesia yang adil, makmur bermartabat, relijius, berdaulat di bidang politik, berdiri di atas kaki sendiri di bidang ekonomi, dan berkepribadian nasional yang kuat di bidang budaya serta menjamin kehidupan yang rukun antar warga negara tanpa memandang suku, agama, latar belakang sosial dan rasnya berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945”. Runut sih, tapi lumayan panjang juga.

Frasa ‘Terwujudnya Bangsa dan Negara Republik Indonesia’ sebenarnya sama dengan ‘Terwujudnya Indonesia’ dalam visi pasangan calon nomor urut 01. Namun sepertinya pasangan ini mau mempertegas kembali bahwa ‘bangsa’ dan ‘negara’ adalah dua hal yang berbeda, dan keduanya harus sama-sama adil dan memberikan keadilan, terutama negara, yang memiliki kekuasaan yang tertinggi yang sah yang ditaati oleh rakyatnya.

Bangsa dan negara yang adil hanya bisa terwujud jika sudah ‘makmur bermartabat’, tidak hanya makmur untuk diri sendiri tetapi harus mampu memakmurkan orang lain agar bermartabat. Untuk bisa mencapai makmur bermartabat itu, bangsa dan negaranyapun harus ‘relijius’ (religius). Interpretasinya bisa jadi pasangan ini melihat selama ini bangsa dan negara Indonesia kurang religius, atau mengaku-ngaku religius tapi tidak melaksanakan apa-apa yang dianjurkan di dalam agamanya masing-masing, saling menghargai misalnya.

Kemudian muncul frasa ‘berdaulat di bidang politik’, artinya pasangan calon nomor urut 02 masih melihat bahwa politik kita masih selalu bergantung dengan negara asing. Dan daulat di bidang politik itu bisa terwujud jika bangsa dan negara ini ‘berdiri di atas kaki sendiri di bidang ekonomi’, sederhananya kita harus mandiri. Sependapat dengan pasangan nomor urut 01.

Kemudian ditutup dengan frasa: ‘dan berkepribadian nasional yang kuat di bidang budaya serta menjamin kehidupan yang rukun antar warga negara tanpa memandang suku, agama, latar belakang sosial dan rasnya berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945’. Kata ‘berkepribadian’ juga muncul pada visi pasangan calon nomor urut 01, namun pasangan ini menganggap bahwa perlu ditegaskan kembali bahwa bangsa dan negara harus merujuk pada kepribadian nasional, tanpa membeda-bedakan, bahwa secara nasional walau kita berbeda-beda tetapi kita tetap satu di dalam Indonesia.

Pasangan ini sepertinya memandang bahwa ketidakrukunan itu terjadi (dan masih terlalu gampang ditemukan) karena kita dalam berbangsa dan bernegara belum seutuhnya berdasarkan Pancasila dan UUD Negara RI tahun 1945. Sehingga perlu kiranya untuk mengingatkannya kembali.
Kedua pasangan capres dan cawapres sebenarnya menginginkan Indonesia yang lebih baik lagi. Walau memang tampak mirip, namun sangat kelihatan sebenarnya latar belakang mereka merumuskan visi masing-masing pasangan.

Visi pasangan nomor urut 01 yang sangat sederhana seperti hendak mengatakan bahwa selama petahana memerintah sebenarnya sudah sangat bagus tapi perlu ditingkatkan lagi agar lebih maju. Dan tantangan-tantangan yang perlu diantisipasi adalah seperti, Indonesia belum mandiri, kepribadian (masyarakatnya) yang mungkin masih mencla-mencle, dan alih-alih semakin rukun malah nilai gotong-royong yang mulai pudar.
Sedang visi pasangan nomor urut 02 yang jauh dari kata sederhana seperti hendak mengatakan bahwa, masih banyak pekerjaan rumah yang perlu dibereskan. Sangat terasa ketika pasangan ini mengangat kata ‘adil’ sebagai kata kunci di dalam visinya, sedangkan pasangan yang lain mengangkat kata ‘maju’ sebagai kata kunci. Indonesia yang sudah adil akan mudah naik tingkat menjadi maju. Dan menurut pasangan nomor urut 02 ini, Indonesia masih jauh dari kata adil. Alih-alih maju, keadilan mesti ditegakkan dulu, bung!

Demikian dulu tebak-tebakan makna visi kedua pasangan capres dan cawapres kita, kita nantikan debat kandidat yang akan mengupas tuntas visi dan misi kedua pasangan. Semoga masyarakat Indonesia boleh menentukan jagoannya tanpa ragu-ragu. Jangan tanya jagoanku siapa, masih menunggu debat kandidat (berusaha sediplomatis mungkin). Salam #Kita_Indonesia.

*Penulis adalah, Sekretaris Jenderal PP PMKRI periode 2018-2020. Penulis buku “ .id-Jejak Pencarian’’.

COMMENTS

Nama

#Kita_Indonesia,15,#Pilpres2019,3,#RUUPesantrendanPendidikanKeagamaan.,1,Agama,1,Agus,1,Ahok,4,Aksi 2 Desember,1,Aksi Damai,1,Aktivis,1,Amandemen,1,Amnesti,1,Anas,1,Anastasia Rosalinda B,1,ANBTI,1,Andre Pareira,1,Angelo Wake Kako,1,Anies,1,Anies-Sandi,1,Anis Baswedan,1,Apel Kebangsaan,1,Artikel,2,AS,3,B ERITA PMKRI,1,BADJA NTT,1,Banjarmasin,1,Bara Pattyradja,1,Bayi,1,Beijing,1,Beijng,1,Berita,1,berita PMKRI,2,Berita PMKRI Kupang,2,Berita PMKRI Pusat,14,Berita PMKRI Ruteng,2,Berita PMKRI Samarinda,1,Bhumibol,1,Bogor,1,Bogor Tolak Khilafah,1,BPKP,1,Buaya,1,Bunda,1,Buni yani,1,Cagub,1,Cegah Radikalisme,3,Cerpen,3,Chrisantus Nana,1,Cipayung Plus,1,Daerah,26,Demo Susulan,1,Demokrasi,4,Den Haag,1,Denpasar,1,Densus Tipikor,1,Desak,1,Dhani,1,Dialog,1,Dibekap,1,Dibenturkan,1,Diciduk,1,Diplomasi,1,Dipolisikan,1,Dirjen Bimas Katolik,1,Ditangkap,4,Ditendang,1,Diteror,1,Djarot,1,DPD,4,DPD-RI,1,DPRD NTT,1,Dukun,1,Duta Genre,1,Ekologi,1,Eksekusi,1,Epenk Djawang,1,Era 4.0,1,Fahri,1,Febby Siharina,1,Florianus Herminus Mau,1,Fokus,8,Freeport,2,Gabriel Toang,1,Gadungan,1,Geert Wilder,1,Gempa Lombok,6,Gempa NTB,3,Gempa Palu,3,Gempa Palu #Kita_Indonesia,4,GP Ansor,1,Gratifikasi,1,Greget,1,GUSDURian,1,Gusma,1,Habib Riziq,1,Hari Kartini,3,Hari Pahlawan,3,Hillary,1,Hillary Clinton,1,Hindari Kriminalisasi,1,Hoax,1,Human Trafficking,2,ICRP,1,ICW,1,Ignatius Pati Ola,1,Impor Garam,1,Intan,1,Intelijen,1,Internasional,25,IrmanGusman,3,ISIS,1,Islamophobia,1,Israel,1,Istri Dimas kanjeng,1,Jaga Toleransi,1,Jajak Pendapat,1,Jakarta,23,JEMI BERE,1,Jipik,1,Jokowi,2,Jurnalistik,1,Kabar PMKRI Maumere,2,Kabar IMCS,1,Kabar PMKRI,11,Kabar PMKRI Ambon,3,Kabar PMKRI Bogor,1,kabar PMKRI Denpasar,1,Kabar PMKRI Jambi,1,Kabar PMKRI Makassar,2,Kabar PMKRI Malang,2,Kabar PMKRI Mataram,1,Kabar PMKRI Nasional,1,Kabar PMKRI Nias,1,Kabar PMKRI Palopo,1,Kabar PMKRI Pekanbaru,5,Kabar PMKRI Pematangsiantar,1,Kabar PMKRI Pontianak,1,Kabar PMKRI Ruteng,5,Kabar PMKRI Samarinda,3,Kabar PMKRI Sintang,1,Kabar PMKRI Yogyakarta,2,Kalimantan Selatan,2,Kampanye,2,Kapolda,1,Kapolda Metro Jaya,1,Kapolri,2,Kasidi,1,Katolik,1,Kebhinekaan,2,Kejari,1,Kekerasan Militer,1,Kembalikan,1,Khawatir MUI Ditunggangi,1,Kita Indonesia,16,Komnas HAM,2,Komputer,1,KontraS,1,Korupsi,1,KPK,3,KWI,1,Lembaga Kajian PP PMKRI,1,LIPI,1,Logo PMKRI,1,Lulung,1,Mahasiswa Papua,2,Mahmudi,1,Majelis Adat Dayak,1,Makasar,1,Malang,1,MANGGARAI,1,Mars Wera,1,Marz Wera,1,Mata Rakyat,1,MEA,1,Megawati,1,Menag,1,Menhan,1,Menlu Tongkok,1,Michell Rompis,1,Militan,1,Militer,1,MPAB,3,MPAB PMKRI Ruteng,1,Muchdi,1,Munir,1,Mutilasi,1,Myanmar,1,Narkoba,1,Nasional,79,Natalius Pigai,1,Nawacita Jokowi Gagal,1,New York,3,NKRI,1,NU,1,Obama,1,OMK,1,Opini,46,Orang Muda,1,Ormas,1,Ovin Gili,1,Papua,2,Parade Bhineka Tunggal Ika,1,Pariwisata,1,Partai Komunis,1,Patung Buddha,1,Paulus Gemma Galgani,1,Paus,2,Paus Fransiskus,1,PDIP,1,Peduli Kemanuisan.,1,Pembangunan,1,Pemboman,2,Penangguhan,1,Perbedaan,1,Perempuan,1,Pesan Prabowo,1,PHPT PP PMKRI,1,Pilkada,2,Pilkada Damai,1,Pilkada Jakarta,2,Pilpres 2019,5,Pilpres2019,4,PKB,1,PMII,1,PMKRI,41,PMKRI ATAMBUA,1,PMKRI Bandar Lampung,1,PMKRI Banjarmasin,1,PMKRI Bengkulu,1,PMKRI Ende,2,PMKRI Jakarta Pusat,2,PMKRI Jayapura,1,PMKRI Juara,1,PMKRI Kendari,1,PMKRI Kupang,7,PMKRI Makassar,3,PMKRI Malang,4,PMKRI Manado,1,PMKRI Maumere,7,PMKRI Palembang,1,PMKRI Peduli,6,PMKRI Pontianak,1,PMKRI Sungai Raya,1,PMKRI Tondano,1,PMKRI Tual,1,PMRI Ende,1,PNS,1,Polemik UPR,1,Polisi,3,Politik,1,Politisasi SARA,1,POLTEK Kupang,1,PP GMKI,1,PP PMKRI,10,Press Release,5,Pribumi,1,Profil,1,Puisi,11,Pungli,1,Putin,1,Radikalisme,1,Raja,1,RAKERNAS,1,RAKERNAS PMKRI,3,Ratna Sarumpaet,1,Refleksi Hari Kartini,2,Regional,35,Rendi,1,Rendy Stevano,2,Rikard Djegadut,1,Risma,1,Rizieq,2,Robertus Dagul,2,Rudal,1,Rumah,1,Rusia,1,Sakinem,1,Samarinda,3,Sandiaga,1,Seribu Lilin,1,Setya Novanto,2,Siaran Pers,3,Sistem,1,Siti Zuhro,1,Somalia,1,SPI,1,Strategi,1,Sukmawati,1,Suriah,1,Swedia,1,Tahan Ahok,1,Tanjung Balai,1,Tedy Ndarung,1,Teologi Maut,1,Tepo Seliro,1,Teresa,1,Terorisme,1,Thomas Tukan,1,Thomson Sabungan Silalahi,1,TNI,3,Tolak HTI,2,Tomson Silalahi,1,Transaksi,1,Trump,3,Tumor Ganas,1,Uang,1,UNDANA Kupang,1,Unipa Maumere,1,Uskup Kupang,1,Vebivorian,1,Verbivorian,8,Verbivorian. PMKRI Jakarta Pusat,2,Wali Kota,1,WaliKota,1,Wanita Berjilbab,1,Wartawan,1,Wikileaks,1,Wiranto,1,Xi Jimping,1,Yensiana,1,Yogen Sogen,3,
ltr
item
VERBIVORA.COM: Visi Pasangan Capres dan Cawapres Kita
Visi Pasangan Capres dan Cawapres Kita
Menjadi negara yang mandiri tentu harus dibarengi dengan negara (termasuk pemerintah dan masyarakatnya) yang ‘berkepribadian’. Sepikiran dengan Mochtar Lubis, tim ini merasakan bahwa negara Indonesia (pemerintah dan masyarakatnya: manusia Indonesia ) belum berkepribadian, senada dengan sifat ke-6 manusia Indonesia yang disarikan oleh Mochtar Lubis dalam ceramahnya pada 6 Aprul 1977 di Taman Izmail Marzuki – Jakarta, bahwa manusia Indonesia masih ‘lemah watak dan karakternya’.
https://1.bp.blogspot.com/-hL4Bkk_KAD0/W8yY6jaslKI/AAAAAAAABN4/ScOo8_LQ_usd3KhOKJlF8KIb9b3gjnDaACLcBGAs/s640/jkwi%2Bjk.JPG
https://1.bp.blogspot.com/-hL4Bkk_KAD0/W8yY6jaslKI/AAAAAAAABN4/ScOo8_LQ_usd3KhOKJlF8KIb9b3gjnDaACLcBGAs/s72-c/jkwi%2Bjk.JPG
VERBIVORA.COM
http://www.verbivora.com/2018/10/visi-pasangan-capres-dan-cawapres-kita.html
http://www.verbivora.com/
http://www.verbivora.com/
http://www.verbivora.com/2018/10/visi-pasangan-capres-dan-cawapres-kita.html
true
1552102979589694575
UTF-8
Semua postingan Belum ada postingan LIHAT SEMUA Selengkapnya Balas Batal Balas Delete Oleh Home HALAMAN POSTINGAN Lihat Semua Rekomendasi LABEL ARSIP CARI SEMUA POSTINGAN Tidak ditemukan postingan yang Anda cari Home Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Mgu Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des baru saja 1 menit lalu $$1$$ minutes ago 1 jam lalu $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 minggu lalu Follower Follow KONTEN PREMIUM Bagikan untuk buka kunci Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy